5 Tanda-Tanda Si Kecil Harus Pakai Kacamata

Mungkin Anda pernah kaget mendapati anak Anda tahu-tahu divonis harus menggunakan kacamata yang cukup tebal. Saat masalah refraksi menimpa anak-anak, gejalanya memang sering terlihat karena anak yang mungkin tak mengeluh. Agar tidak kecolongan, kenali ciri-ciri anak perlu pakai kacamata berikut ini.

Kacamata

Kenapa anak harus pakai kacamata?

Seorang ahli spesialis mata dari John Hopkins Medicine, Megan Elizabeth Collins menyatakan, terdapat beberapa alasan yang menyebabkan anak harus memakai kacamata, antara lain:

. Miningkatkan kemampuan melihat pada mata yang lemah

. Membenarkan posisi mata yang juling atau tidak lurus

. Memberikan perlindungan jika anak memiliki penglihatan yang buruk pada salah satu mata

Sayangnya, masalah mata pada anak sering kali tidak terdeteksi. Penyebabnya yang paling umum karena anak tidak bisa mengutarakan dengan baik gejala gangguan mata apa saja yang mereka rasakan. Selain itu. Banyak pula orang tua yang mungkin belum paham apa saja ciri yang menunjukkan kalu anak perlu pakai kacamata.

Ciri dan tanda anak perlu pakai kacamata

Supaya Anda lebih paham mengenai hal ini, pelajari tanda dan ciri yang ditunjukkan anak bila ia sudah memerlukan kacamata berikut ini.

  1. Sering menyipitkan mata

Apa yang Anda lakukan jika melihat sesuatu yang jaraknya cukup jauh?

Kebanyakan orang akan menyipitkan matanya agar lebih fokus. Begitu pula dengan yang akan dilakukan oleh anak Anda jika ia mengalami masalah pada matanya.

Menyipitkan mata merupakan tanda bahwa mata si kecil memiliki kesulitan untuk memusatkan fokus pada objek. Bentuk mata yang awalnya bulat akan menjadi lebih sipit.

Kondisi itu akhirnya akan membuat anak terus menyipitkan mata setiap kali ingin melihat sesuatu dengan jelas.

  1. Memiringkan kepala

Memiringkan kepala bisa jadi salah satu ciri anak Anda sudah perlu pakai kacamata.

Ini bisa terjadi karena adanya kesalahan pada otot mata, yaitu kondisi kelopak mata atas yang mengendur dan mengenai garis mata. Kenapa anak memiringkan kepalanya?

Baca Juga : 5 Camilan Praktis dan Tinggi Protein untuk Para Vegetarian

Adanya gangguan pada mata tertentu dapat menggangu keselarasan pandangan. Dengan memiringkan kepala, memungkinkan anak melihat bagian yang terhalang oleh kelopak mata. Selain itu, gerakan kepala ini juga membantu meminimalisir terjadinya penglihatan ganda.

  1. Menutup satu mata dengan tangan

Selain memiringkan kepala, menutup sebelah mata dengan tangan juga bisa menjadi ciri anak yang perlu pakai kacamata. Biasanya ini dilakukan si kecil ketika ia membaca atau menonton sesuatu.

Menutup satu mata dilakukan untuk menghalangi pandangan tidak jelas yang menggangu anak. Umumnya, anak yang sering melakukan tindakan ini mengalami masalah refraksi mata, seperti rabun jauh, rabun dekat, atau silinder.

  1. Kesulitan untuk membaca

Anda tentu senang memiliki anak yang gemar membaca. Namun, jika mendapati anak berusaha keras untuk membaca, Anda perlu waspada.

Bisa jadi itu adalah tanda bahwa anak Anda perlu pakai kacamata. Hal ini bisa ditandai dengan kesalahan membaca paragraf atau menerka kata yang tertulis, sehingga membuat jarinya harus ikut mengarahkan tulisan. Selain itu, kesulitan membaca juga ditunjukkan anak dengan terus-menerus mencari posisi yang tepat untuk membaca. Ini membuat gerakan kepalanya maju mundur atau ia terus memindahkan bukunya.

  1. Gejala lainnya yang mungkin terjadi

Salah satu ciri anak perlu menggunakan kacamata yang lain adalah terus-terusan mengosok matanya. Mata anak juga biasanya sering berair dan menjadi sangat sensitif dengan cahaya.

Pada beberapa kasus, ada pula anak yang mengalami gejala migrain atau sakit kepala akibat terganggunya penglihatan mereka.